7 Trigger Copywriting Supaya Orang Mau Beli Produk Anda

Trigger Copywriting

Sebelum ngebahas lebih jauh, kita bahas dulu apa itu Trigger Copywriting. Oke, tigger. Trigger tuh apa ya, kalo di google translate sih artinya pelatuk, tapi kalo menurut jarhie translate supaya lebih gampang, artinya itu ‘pancingan’ atau pemicu. Trigger Copywriting berarti ngebahas gimana caranya supaya orang bisa kepancing sama tulisan yang kita bikin, dalam hal ini saya bahas manfaatnya buat Anda para reseller atau pebisnis online.

Oh iya, saya lagi belajar copywriting, ternyata ilmu ini seru banget,  sebagai rasa bahagia saya, kali ini saya mau share ilmu yang baru sedikit ini, Alhamdulillah ilmu ini juga udah saya pake di beberapa bisnis yang saya punya. Jangan tanya hasil ya, soalnya naik beberapa kali lipat lho omzetnya, cuma gara-gara copywriting.

Satu lagi, dengan copywriting yang oke, pas saya ngiklan di Facebook, biaya iklannya muraaah banget, bisa sampe Rp. 7 per post engagement, buat pemain FB Ads pasti ngerti nih, dan tau gimana susahnya ngedapetin harga semurah itu.

 

trigger copywriting supaya orang beli produk anda

 

Nah diatas itu salah satu penampakan iklan Facebook yang lagi saya jalanin. Dengan biaya hanya 300rb-an saya bisa ngejangkau 259.255 orang dan bisa dipastiin orang-orang itu ngeliat iklan saya. Terus iklan ini bisa dapetin 46.628 engagement, baik itu like, comment dan share. Murah nggak? Ya murahlah, coba aja kasih duit ke temen 300rb terus suruh dia nyebarin brosur ke 250 ribu orang, kira-kira bisa nggak? Mustahil sih kalo menurut saya.

Balik lagi… terus gimana caranya saya bisa dapet iklan semurah itu, salah satu kuncinya adalah copywriting. Kalo Anda pebisnis online, Anda wajib belajar ilmu ini, soalnya ini powerfull banget dan efektif banget. Langsung aja kita mulai, kira-kira kata apa aja sih yang bisa mancing orang supaya mau beli produk kita. Ini dia…

7 Trigger Copywriting

1. HOPE

Hope itu harapan, artinya Anda harus bisa mastiin gimana caranya supaya produk yang Anda jual bisa ngewujudin harapan mereka, kebutuhan mereka, dan nyelesain masalah mereka.

Oke kita ambil contoh, beberapa waktu lalu saya jual Panduan WhatsApp Marketing, disitu saya tulis ‘Dengan WhatsApp Marketing ini, Anda akan mengetahui rahasia penjualan melalui WhatsApp dan kenaikan omzet yang signifikan’

2. LAZINESS

Laziness adalah kemalasan, karena banyak yang orang cenderung males buat ngelakuin hal-hal detail yang mungkin dianggapnya ribet, makanya pastiin produk yang Anda jual bisa memudahkan target market Anda.

Contoh lagi, saya juga jualan Theme Toko Online SUPER KEREN. Ini kata-kata yang saya pake ‘Kalau Anda pake Theme ini, Anda nggak perlu jago desain, ribet ngurusin coding, pusing develop sistem penjualan, karena Theme ini udah lengkap dan tinggal pake. Satu lagi, harganya MURAH’

3. CONTROL

Pastiin produk yang Anda jual ini bisa dikontrol secara penuh oleh pembeli, karena banyak orang yang tidak mau ketergantungan dengan penjualnya.

Kita ambil contoh Theme Toko Online yang saya jual tadi. Ini kata-katanya ‘Saat Anda pake theme ini, semua kendali ada di tangan Anda, mau ganti warna? custom logo? tambah widget? semuanya Anda yang ngatur, tinggal klik sana klik sini’

4. EXCLUSIVE

Orang tuh suka diistimewain, jadi sebelum Anda jualan pake iklan dan sebagainya, coba tawarin dulu ke temen deket, temen tongkrongan atau grup-grup WhatsApp yang Anda punya.

5. HELPING

Kadang ada orang yang beli bukan karena butuh. Misalkan saya tulis begini ‘Kalo Anda beli theme ini, itu artinya Anda udah turut serta berbagi kebahagiaan kepada sesama, karena sekian persen dari penjualan akan disalurkan kepada mereka dalam bentuk sedekah’

Pasti akan ada orang yang beli padahal dia nggak butuh-butuh amat sama produk kita, dia beli karena dia juga ada rasa pengen ikutan sedekah. Ngerti ya? Tapi kalo Anda nulis kaya gitu, jangan bohong ya, sekian persen dari penjualannya harus bener-bener disedekahin, biar berkah.

6. SAVING

Saving itu menghemat. Anda boleh bandingkan harga produk Anda dengan produk sejenis yang lebih mahal dan kasih tau kalo produk Anda ini bisa lebih hemat.

Contohh lagi, dan saya pake contoh jualan saya. Ini kata-katanya ‘Jika Anda pake theme ini, artinya Anda udah menghemat hingga jutaan rupiah, karena biaya untuk ngebuat toko online itu mahal’

7. URGENCY

Pada poin ini, Anda bisa menginformasikan kalo produk yang kita jual ini terbatas, baik dalam waktu ataupun stoknya. Sehingga orang akan terpancing buat ngebeli itu segera dari Anda.

Contoh lagiiiiii, ‘Panjualan theme toko online ini cuma sampe besok, jadi jangan sampe ketinggalan dan nyesel seumur hidup’

Oke udah saya bongkar semua gimana cara pake kata-kata supaya produk kita gampang kejual. Kalo Anda baca tulisan ini sampe akhir, saya mohon semoga Anda bisa SHARE tulisan ini ke orang diluar sana, karena saya yakin masih banyak yang butuh ilmu kaya gini, kalo Anda share berarti Anda berbagi manfaat, biar Allah yang bales semuanya. Aamiin

Jangan lupa SHARE ya!

JIKA BERMANFAAT, SILAKAN SHARE TULISAN INI YA (KLIK ICON)

6 Comments

  • ericka 31/01/2017 at 00:22

    Wah seru nih .. saya juga pingin belajar lebih banyak tentang copywritting mas, tapi konsep ini apa bisa juga diterapkan untuk produk fashion? menarik bisa dapat iklan murah begitu … diantara pilihan iklan dari sosial media, menurut anda, manakah yang paling efektif untuk omset penjualan?

    Reply
    • Jarhie 31/01/2017 at 00:45

      7 Trigger ini bisa kok dipake buat produk apapun Mba, tinggal sesuaikan aja bahasanya. Kalo masalah iklan, yang paling naikin omzet itu website conversion Mba, itu konversinya jelas dan bisa di track pake pixel, nantinya kita bisa pake retargeting.

      Reply
  • tas rumah warna 31/01/2017 at 04:38

    wahhh sangat membantu banget ini,… kebetulan saya disini adalah penjual online, jadi harus saya terapkan ini..

    Reply
    • Jarhie 31/01/2017 at 06:03

      Alhamdulillah 🙂 Share ke temen-temen yang lain ya 🙂

      Reply
  • Muhamad Arifin 02/02/2017 at 14:57

    terimaksih mas bermanfaat mas artikelnya, jadi ingin menerapkan dari tip yang di berikan, tapi saya masih agak bingung. sistem awalnya bagimana.

    Reply

Leave a Comment