Terima Kasih Pak Raden Sudah Membuat Masa Kecil Saya Bahagia

RIP Pak Raden

Jumat 30 Oktober sekitar pukul 24.00 saya tiba di Bandung setelah beberapa hari berpetualang di Garut menikmati keindahan pantai Santolo dan Sayang Heulang. Sesampainya di Bandung saya langsung membuka instagram karena memang selama beberapa hari di Garut sana saya tidak mendapatkan sinyal untuk bisa mengakses internet. Kaget melihat postingan dari akun Mas Arbain Rambey (fotografer senior Kompas), akun miliknya mengunggah foto Pak Raden denga caption RIP Pak Raden, Januari 28 Oktober 1932 – Jakarta 30 Oktober 2015. Nyesek sekali melihatnya, sosok yang lekat betul pada kami anak generasi 90an.

rip pak raden

Saya masih tidak percaya, karena beberapa hari lalu saya masih sempat menyaksikan Pak Raden mendapat penghargaan dari selah satu infotaintment, beliau mendapatkan sebuah rumah. Walaupun pada acara itu memang Pak Raden tidak selincah dulu, beliau harus naik dengan keadaan duduk di kursi roda, mungkin karena faktor umur.

Entah pada umur berapa saya mulai mengenal sosok Pak Raden, yang dulu sering sekali bolak-balik di layar kaca dalam acara Si Unyil. Pertama kali saya mengenal karakter Pak Raden dalam sebuah bentuk boneka yang bermain dalam suatu suasana desa dan mirip dengan kehidupan sehari-hari, lambat laun saya mulai mengetahui sosok dibalik karakter Pak Raden. Nama asli beliau ada Suyadi, sang creator Si Unyil.

Selalu terngiang dalam ingatan ketika disebut nama Pak Raden, otomatis saya akan membayangkan sebuah karakter berkumis tebal dengan ujung yang menjulang keatas, alis lancip, blangkon, baju adat jawa dan tongkat. Saya rindu sekali menyaksikan tayangan-tayangan Si Unyil dimasa kecil dulu, dewasa ini sudah jarang acara televisi yang benar-benar bagus untuk anak-anak, saya bangga kerena pernah menyaksikan acara Si Unyil dengan Pak Raden sebagai salah satu pemainnya.

Kini sosok Pak Raden sudah tutup usia, tak ada lagi sosok Pak Raden yang sering marah-marah pada Unyil dan Usro, tidak ada lagi sosok berkumis tebal dengan blangkon menghiasi kepalanya. Dengan tulisan ini, saya ingin mengucapkan terima kasih banyak kepada Pak Raden karena telah membuat masa kecil saya bahagia, terima kasih banyak Pak Raden. Semoga tenang di sisi-Nya.

rip pak raden

2 Comments

  • Udin 12/12/2015 at 02:41

    Saya juga bangga dengan beliau. Terima kasih atas semuanya. Bangga di sebut generasi si unyil.

    Reply
    • Jarhie 12/12/2015 at 02:45

      kita patut berbangga ya Mas masa kecil kita dapat banyak pelajaran dari beliau 🙂

      Reply

Leave a Comment